Oknum Warga Penyegelan Kantor Desa Serapuh Asli di Lapor ke Polres Langkat

Langkat News

Wantaranews.com – Langkat

Kegiatan Penyegelan Pintu Kantor Desa Serapuh Asli, Jalan Lintas Sumatera -Aceh Dusun II Desa Serapuh Asli Kecamatan Tanjung Pura, Kabupaten Langkat, Provinsi Sumatera Utara, yang di lakukan oleh beberapa orang Oknum warga masyarakat Desa Serapuh Asli, Kamis tanggal 25 April 2024, Pukul.21.00 Wib, yang menuntut agar Kepala Desa, berinisial NH berhenti dari jabatannya.

Adapun aktivitas warga melakukan penyegelan dengan cara memasang dua lembar kertas karton yang bertuliskan orasi masyarakat dan mengunci pintu kantor dengan gembok yang di bawa warga, lalu  memasang kayu sebagai penghalang pintu masuk kantor desa Serapuh Asli.

Salah satu kertas yang tertempel bertulisan ” Kami masyarakat Serapuh Asli menonaktifkan kantor desa ini sementara waktu sebelum adanya keputusan dari bupati”

“Pada malam penyegelan itu saya tak mampu berbuat apa-apa atas tindakan warga ini, dan  jika ada warga yang menginginkan saya berhenti dari jabatan kepala desa, hal ini sah-sah saja dan merupakan hak warga menyampaikan aspirasi, tetapi lakukanlah dengan prosedur atau aturan hukum jangan dengan cara anarkis, semua perbuatan ada pertanggung jawaban hukumnyA,” ucap NH kepada wartawan  saat ditemui di Polres Langkat, yang pada saat itu di dampingi Penasehat hukum/ Pengacara Mas’ud, SH., MH., CPM., CPCLE., CPL., Adv. Jumat (26/04).

Lebih lanjut kades mengatakan, atas tindakan yang dilakukan warga yang menyegel kantor desa, akan berdampak pada pelayanan publik bagi warga lainnya, untuk itu, pada pagi hari Jum’at 26/04 pintu kantor Desa Serapuh Asli yang disegel tersebut di buka paksa oleh Muspika kecamatan Tanjung Pura, terangnya.

Hal senada juga disampaikan oleh Mas’ud, atau yang akrab disapa Dimas, ” Baru saja saya mendampingi Klein kami NH, selaku kepada Desa Serapuh Asli, membuat Laporan atas terjadinya Tindak Pidana “PENGHASUTAN”. Sebagaimana dimaksud pada Pasal 160 KUHP  yang di lakukan oleh beberapa orang Oknum warga masyarakat Desa Serapuh Asli. Laporan telah diterima dengan Surat Tanda Penerimaan Laporan Pengaduan Nomor: STPL/B/196/IV/2024/SPKT/Polres Langkat/Polda Sumatera Utara. Tanggal 27 April 2024.

Hal ini terpaksa dilakukan oleh klien kami selaku kepala desa, bukan bermaksud ingin memusuhi warganya, tetapi hal ini merupakan tindakan yang harus dilakukan agar warga yang melakukan tindakan anarkistis atau main hakim sendiri ini, tidak terulang kembali, artinya klien kami akan siap menjalani proses hukum jika dirinya salah.

Selain melaporkan peristiwa tindak pidana penghasutan ini, kami juga akan melaporkan oknum -oknum penguna media sosial yang telah menggeser ataupun membuat status yang dapat menyerang kehormatan klien kami selaku kepala desa, terkait tindak pidana Undang-undang ITE.

Mas’ud juga menjelaskan, mengenai unsur-unsur yang terkandung dalam Pasal 160 KUHP yang bisa terkena ancaman hukuman enam tahun penjara atau denda Rp4.500,00.  Dan yang dimaksud dalam Pasal 160 KUHP, yakni melakukan hukum pidana, melakukan kekerasan terhadap penguasa umum, tidak menuruti ketentuan UU, dan tidak menuruti perintah jabatan berdasarkan UU.

Maka untuk itu, kami berharap semoga peroses hukum atas laporan ini segera mungkin diproses sebagaimana ketentuan dan aturan hukum yang berlaku. @ USMAN, S.Pd

Facebook Comments Box

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *